Mereka Tanya Kapan Kawin

Mereka Tanya Kapan Kawin

 

duniarahmi

duniarahmi – I am not afraid of to being alone

“Kapan kawin?”

Itu lah pertanyaan yang beberapa tahun terakhir ini sering saya dengar, tepatnya ketika memasuki usia yang seharusnya menikah –menurut standar orang lain-. Awalnya saya tidak merasa terganggu dengan pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Toh saya masih merasa nyaman dengan status belum menikah. Dan lagi pula masih banyak hal-hal yang masih ingin saya lakukan di usia saya saat ini. Bukan mengejar karir, bukan pula soal mengejar dunia, tapi mengejar sesuatu yang membuat hati saya mencapai pucak bahagia.

Dulu, saat masih kuliah saya memiliki rencana ingin menikah saat usia 26 tahun. Namun semua orang tahu manusia hanya dapat berencana, Tuhan yang menentukan. Ketika selesai kuliah, saya langsung bekerja di sebuah perusahaan asing. Sejak saat itu kehidupan saya hanya fokus untuk bekerja bekerja dan bekerja demi membantu biaya sekolah kuliah adik-adik saya. Selain itu saya juga mulai menggandrungi hobi backpacker/traveling yang memang pernah jadi impian saya saat kecil. Sehingga saat hari libur saya gunakan untuk backpacker-an bersama teman-teman komunitas Backpacker Indonesia.

Seiring dengan kemajuan teknologi dan berkembangnya sosial media, saya dapat kembali bertemu dengan teman-teman saat sekolah dan saat masih berada di Sumatera dulu. Tentu saja saya merasa senang dapat berkomunikasi lagi dengan teman-teman lama. Bahkan kami sedikit banyak dapat saling melihat kehidupan masing-masing melalui berbagai sosial. Hal yang awalnya saya syukuri ini akhirnya malah membuat saya jengah. Pertanyaan “Kapan kawin?” semakin sering terdengar. Ada yang hanya sekedar bertanya, namun banyak juga yang berujung dengan ceramah panjang lebar. Ada yang menasehati dengan baik dan penuh empati, namun lebih banyak yang menghakimi. Dan yang paling membuat saya kesal adalah tuduhan bahwa saya belum menikah karena terlalu pilih-pilih dan mengejar kesempurnaan. Dan semua ini pada akhirnya membuat saya lebih sering menghindari acara-acara reuni dan tidak banyak berinteraksi lagi dengan teman-teman lama baik melalui dunia nyata maupun grup di sosial media. Saya lebih suka bertemu dengan orang-orang baru yang tidak pernah memusingkan soal kehidupan pribadi dan pilihan hidup.

Awalnya memang pertanyaan “Kapan kawin?” saya jawab dengan santai.

Ini beberapa contoh pertanyaan yang sering saya dengar,

“Kapan akan menikah?”

Saya akan jawab, “Besok kalau tidak hujan.” Atau “Tahun depan, ditunggu saja.”

“Kapan nikah? Mau nunggu apa lagi? Usia sudah semakin bertambah, semakin banyak saingan yang muda-muda.”

Saya jawab, “Sabar. Saya saja yang menjalani sabar, kenapa kamu yang hanya tinggal nonton tidak sabar.”

“Kapan nikah? Apa mau sendiri terus? Nanti kalau tidak punya anak siapa yang akan mengurus kamu saat tua.”

Dan saya akan jawab, “jadi kamu punya anak hanya berharap ada yang megurus saat tua? Nih, tetangga saya, punya anak empat dan semuanya meninggal saat muda, dan akhirnya orang tuanya hidup sebatang kara saat tua. Banyak juga orang tua yang terlantar karena anaknya tidak mau mengurusnya. Masalah tua ada yang mengurus atau tidak, itu sudah jalan hidup yang tertulis.

Dan banyak cara bertanya yang kadang membuat saya marah. Biasanya pertanyaan ini muncul dari orang-orang yang sebenarnya tidak bahagia dalam pernikahannya. Biasanya mereka akan bertanya begini,

“Kapan nikah? Nikah tuh enak lho, orang bilang surganya dunia. Kalau tidur jadi hangat karena punya selimut berjari (awalnya saya tidak mengerti ungkapan ini). Dan Bla..bla..bla..”

Dan saat pernyataan seperti ini muncul, saya biasanya akan jawab, “Saya tidak seperti kamu, hidup hanya mengurusi soal selangkangan.” Dan mereka pun diam.

Suka-atau tidak suka, saya hidup di negara yang mayoritas penduduknya masih menganggap belum menikah saat kepala tiga itu hal yang memalukan bahkan mnyedihkan. Bahkan banyak stereotipe yang berkembang yang mengatakan perawan tua memiliki masalah psiklogis, mudah marah, jika menjadi guru ia akan menjadi guru yang killer, dan mereka akan selalu merasa dengki. Bahkan Ayu Utami dalam bukunya yang berjudul ‘Si Parasit Lajang’ mengatakan wanita yang belum menikah itu ibarat Parasit Lajang yang numpang di rumah orang tua, seharian bekerja, malam tidur, tanpa berfikir untuk masak atau mengurus taman.

Sebenarnya bagi saya hidup itu mengalir saja, yang penting bahagia. Dan hidup bahagia memiliki banyak cara, bukan hanya dengan menikah. Namun pertanyaan-pertanyaan “Kapan kawin?” yang terkadang melukai perasaan. Pertanyaan itu yang kadang memaksa saya untuk menyadari dan memikirkan sesuatu yang awalnya wajar-wajar saja. Meskipun saya juga masih berharap suatu saat nanti Tuhan akan mempertemukan dengan orang yang membuat saya merasa nyaman dan menjalani hidup bersama hingga mati. Namun saya tidak ingin memaksakan diri menikah hanya karena tidak sanggup lagi mendengar pertanyaan “Kapan kawin?”

Jadi, jangan tanya lagi kapan saya kawin! Bukankah lebih mulia mendoakan dalam hati dari pada bertanya sekedar basi-basi tapi sangat melukai.

DSC_5433

duniarahmi – LEARNING TO DANCE IN THE RAIN

Advertisements
Ini Tentang Tanjung Aan dan Batu Payung, Lombok

Ini Tentang Tanjung Aan dan Batu Payung, Lombok

20161104_152214-01

Perjalanan saya ke Lombok pada tanggal 4 – 6 November 2016 ini adalah dalam acara ‘Buka Insto Let’s Go’ Goes To LOMBOK bersama MY TRIP MY ADVENTURE.

 

Lombok, sebuah pulau yang termasuk ke dalam provinsi Nusa Tenggara Barat yang dipisahkan oleh Selat Lombok dari Bali di sebelah barat dan Selat Alas dari Sumbawa di sebelah timur. Lombok merupakan daerah tujuan wisata yang sudah dikenal secara internasional karena mempunyai banyak tempat wisata yang menganggumkan dan bervariatif. Mulai dari gunung, laut, danau, air terjun, taman, wisata budaya, kuliner, dan lain-lain semua ada di sini. Salah satu destinasi wisata yang mengagumkan saya adalah pantai Tanjung Aan, yaitu salah satu tempat diadakannya ritual masyarakat Lombok Bau Nyale yang dilakukan berdasarkan legenda Putri Mandalika.

Saat tiba di Lombok International Airport yang terletak di Tanak Awu, Lombok Tengah, tepatnya di sebelah tenggara Kota Mataram ibu kota provinsi Nusa Tenggara Barat kita akan langsung disuguhi beberapa booth wisata Lombok untuk berfoto. Jelas terlihat Lombok mulai berbenah mempersiapkan diri untuk menjadi destinasi wisata yang banyak diminati wisatawan seperti Bali. Meskipun ada beberapa celetukan yang saya dengar dari masyarakat NTB sendiri yang mengatakan NTB adalah kependekan dari “Nasib Tergantung Bali.” Karena untuk saat ini sebagaimana yang banyak orang ketahui memang beberapa wisatawan yang berkunjung ke Lombok adalah wisatawan yang sekedar singgah saat berkunjung ke Bali. Dengan kata lain Lombok masih menjadi pilihan ke dua setelah Bali. Namun dengan kerja keras dari pemerintah dan masyarakat kita berharap kedepannya NTB menjadi “Next Time Better.”

 

Pantai Tanjung Aan

Pantai ini terletak di pulau Lombok bagian tengah, yaitu sekitar 75 Kilometer dari Kota Mataram, atau sekitar 3 Kilometer dari Pantai Kuta Lombok. Jalan menuju pantai ini masih kurang layak, ditambah lagi dengan petunjuk jalan yang masih minim. Padahal pantai ini sangat indah dan masih terjaga kealamiannya. Hanya ada beberapa pengunjung dan penjual kain tenun saat saya tiba di pantai ini. Jika akses menuju Pantai Tanjung Aan diperbaiki pasti akan banyak wisatawan yang berkunjung ke tempat ini.

Yang unik dari pantai Tanjung Aan adalah pasirnya yang berbeda dan baru pertama saya temui. Pasir di sini tidak lembut seperti tepung, namun bulat-bulat seperti merica. Ada sensasi tersendiri saat menginjakkan kaki di pasir pantai ini. Bahkan karena keunikannya ini beberapa anak kecil mejual pasir ini dalam botol mineral seharga 5000 rupiah.

Di tanjung Aan ini juga terdapat sebuah bukit kecil yang merupakan spot favorit wisatawan untuk berfoto. Indah sekali menikmati pantai dan hamparan laut dari atas bukit tersebut. Angin yang bertiup cukup kencang juga menambah eksotis tempat ini. Di bukit ini saya memilih duduk bersantai di atas rumput sambil menikmati pemadangan kapal yang lalu lalang menuju pantai Batu Payung. Lalu berjalan ke sebelah kanan dan wow langsung disuguhi pemandangan pantai yang landai dengan hamparan pasir putih. Type pantai seperti ini sangat cocok untuk anak-anak bermain air. Dan ada sebuah ayunan di pinggir pantai seperti yang terdapat di Gili Trawangan. Jadi tidak salah jika mengajak keluarga untuk bermain di pantai ini.

 Processed with VSCO with c1 preset

 

Pantai Batu Payung

 

Setelah turun dari bukit, saya memutuskan menyebrang ke pantai Batu Payung menggunakan kapal dengan tarif Rp. 50.000 perorang. Harga yang cukup mahal menurut saya. Karena jarak menuju pantai tersebut tidaklah terlalu jauh, hanya butuh waktu sekitar 15 menit. Mengunjungi pantai Batu Payung adalah untuk memenuhi rasa penasaran saya dengan pantai yang terkenal karena pernah dijadikan lokasi syuting iklan sebuah produk rokok. Pantai ini memiliki ciri khusus yaitu batu karang yang menjulang tinggi.

Processed with VSCO with c1 preset

DuniaRahmi Goes To Lombok

Awalnya saya mengira pantai di pulau kecil ini memiliki hamparan pasir putih yang nyaman untuk bersantai sambil menikmati sinar matahari. Namun ternyata pantai ini dipenuhi batu-batu besar, karang, dan dinding-dinding perbukitan. Perlu ekstra hati-hati saat turun dari kapal, karena batu karang dipenuhi lumut yang licin. Di kawasan pantai ini banyak anak-anak kecil dan para penjual kelapa muda yang menawarkan jasa photo dan membatu mengarahkan gaya untuk mendapatkan photo yang unik.

Berbicara soal anak-anak yang menawarkan jasa photo di Pantai Batu Payung. Jadi, saat tiba di pantai ini saya langsung disambut oleh anak-anak kecil usia sekolah dasar yang menawarkan jasa photo dengan cukup membayar minimal 5000 rupiah. Anak-anak ini sudah terlatih mempergunakan berbagai macam kamera handphone dan ahli dalam mengarahkan gaya untuk mendapatkan gaya photo yang unik. Katanya mereka sebelumnya sering dimintai tolong oleh para wisatawan asing, dan para wisatawan itu juga mengajarkan bagaimana cara mengambil photo yang bagus. Ini memang menguntungkan buat para solo traveller yang ingin difoto.

Processed with VSCO with c1 preset

Berjalan sedikit ke arah lokasi batu payung yang menjulang tinggi saya langsung disambut  pemuda dan bapak-bapak yang menawarkan kelapa muda. Saya sebenarnya agak sedikit merasa terganggu dengan anak-anak dan para pendagang di tanjung Aan maupun di Pantai Batu Payung. Karena mereka terus mengikuti dan cenderung memaksa dalam menawarkan jasa maupun dagangannya. Inilah menurut saya yang mesti sedikit diperbaiki di dunia pariwsata beberapa lokasi di Lombok. Berikan fasilitas pada para pedagang dan berikan rasa nyaman pada wisatawan. Untuk menjadi destinasi wisata yang banyak diminati pengunjung bukan hanya soal keindahan alam saja, tapi juga didukung oleh keramahtamahan penduduk lokal yang menjunjung tinggi nilai budaya daerah dan bangsa Indonesia. Dengan kerja keras dari pemerintah dan penduduk maka saya rasa pariwisata Lombok dapat lebih maju lagi seperti Bali. Keberhasilan suatu daerah wisata adalah yang membuat pengunjung selalu ingin kembali lagi, bahkan tidak ingin hanya sekedar singgah namun ingin menetap di sana. Semoga kisah ini bisa menginspirasi.  Maju pariwisata Indonesia.

 

Redwin Sorbolene Moisturiser Menjaga Kulit Tetap Sehat Saat & Setelah Traveling

Redwin Sorbolene Moisturiser Menjaga Kulit Tetap Sehat Saat & Setelah Traveling

 

Traveling buat saya bukan hanya sekedar gaya hidup, tapi sudah menjadi kebutuhan. Saya begitu sangat mencintai kegiatan ini. Karena dengan traveling saya mendapatkan banyak manfaat dan pengalaman baru. Saya suka menjelajahi pantai, gunung, hutan lindung yang masih alami, dan wisata kota yang memiliki banyak peninggalan sejarah. Menurut beberapa ahli, traveling baik untuk kesehatan fikiran, tubuh, dan jiwa. Saya setuju dengan pendapat tersebut. Traveling secara tidak langsung membuat saya berolahraga dengan berjalan kiloan meter menyusuri pantai, hutan, maupun perkotaan. Traveling juga meningkatkan mood, menurunkan stres, membangun ketahanan otak, dan meningkatkan kualitas istirahat. Jadi selain menyenangkan, traveling juga mempunyai manfaat yang baik untuk kesehatan jiwa dan raga.

Jika saya butuh traveling untuk keseimbangan dan kesehatan jiwa raga, maka kulit juga butuh nutrisi agar sehat juga indah dipandang. Namun yang jadi masalah, saat traveling saya dan banyak traveler lain sering malas bahkan lupa merawat kulit karena terlalu exicted menjelajahi tempat baru. Itulah salah satu penyebab kulit saya terlihat lebih hitam dan kusam setelah pulang dari berlibur. Mengapa kulit bisa kusam setelah traveling/liburan? Banyak sekali faktor penyebabnya. Salah satunya yaitu saat traveling tentu saja kita akan banyak menghabiskan waktu di luar ruangan. Kulit terpapar sinar matahari yang menyengat secara langsung. Penyebab lain yaitu perubahan cuaca yang ekstrim dari satu tempat ke tempat lain, polusi udara dari asap kendaraan, juga debu dan kotoran yang bersatu dengan keringat saat dalam perjalanan. Tapi rasanya repot sekali harus membawa perlengkapan dan melakukan semua ritual perawatan kulit saat sedang asyik menjelajah tempat baru. Belum lagi jika harus berlibur dengan si kecil. Semakin banyak perlengapan perawatan kulit yang harus dibawa. Meskipun terkadang saya sadar liburan bukan berarti libur untuk merawat kulit. Karena merawat kulit bukan hanya demi menjaga kecantikan, tapi juga demi kesehatan kulit yang akan berpengaruh pada kesehatan tubuh secara keseluruhan.

duniarahmi - traveling

Dulu saya sering membanyangkan jika saja ada produk yang multiguna dan bisa digunakan untuk seluruh anggota keluarga termasuk si kecil. Hingga sekitar satu bulan terakhir ini saya mulai mengenal dan menggunakan Redwin Sorbolene Moisturiser yang sesuai dengan yang saya impikan. Yaitu pelembab sorbolene yang sangat efektif untuk seluruh tubuh dan diperkaya dengan kandungan Vitamin E, 10% Glycerine dan Sorbitol. Konon katanya produk ini sangat terkenal dan No. 1 di Australia. Bahkan banyak dermatologis Australia yang menyarankan produk ini untuk perawatan kulit yang sangat kering, kasar, bersisik, sensitif, dan berbagai permasalahan kulit lainnya. Produk yang mempunyai tagline Nothing but goodness for sensitive skin ini diformulasikan tanpa pewarna, wewangian, parabens (bahan pengawet), sehingga sangat aman untuk semua jenis kulit, termasuk kulit yang sangat sensitif dan kulit halus bayi yang baru lahir. Awalnya saya merasa ragu untuk mencoba produk ini karena harganya yang sedikit lebih mahal dibanding pelembab lain yang biasa saya pakai. Selain itu juga produk ini tidak wangi seperti kebanyakan produk sejenisnya, yang menawarkan berbagai macam aroma wewangian dan iming-iming memutihkan kulit. Tapi untuk alasan keparaktisan  saat dibawa traveling dan untuk kesehatan kulit yang merupakan aset setiap orang, terutama wanita maka ini menjadi tidak masalah. Demi merawat dan mengembalikan kulit kering & kusam saat atau setelah traveling saya putuskan untuk mencoba produk ini. Sepertinya saya terpengaruh dengan ungkapan Try Redwin for your self, Your skin will thank you everyday.”

 

Setidaknya ada beberapa alasan mengapa saya mantap memilih Redwin Sorbolene Moisturiser, yaitu:

Recommended

Recommended

  1. Produk ini tidak memberikan iming-iming memutihkan kulit dalam 7 hari, tapi menawarkan manfaat untuk menutrisi, melindungi, mempertahankan kelembutan kulit, juga mengatasi dan mencegah masalah-masalah kulit kering.
  2. Dapat digunakan untuk semua jenis kulit, termasuk kulit yang sangat sensitif sekalipun.
  3. Dapat digunakan oleh semua anggota keluarga baik laki-laki maupun perempuan juga aman untuk bayi yang baru berumur 0 tahun.
  4. Praktis dibawa saat traveling atau bepergian. Produk ini multiguna (akan dijabarkan kemudian), jadi tidak perlu membawa banyak produk perawatan kulit meskipun berlibur bersama si kecil.
  5. Yang terpenting juga produk ini telah mengantongi sertifikat HALAL dari Australian Federation of Islamic Council.

 

judul1

DuniaRahmi Goes To Lombok

DuniaRahmi Goes To Lombok

Awal bulan yang lalu kulit saya terasa sangat kering, hitam, kusam, dan bersisik setelah pulang berlibur dari Lombok. Cuaca di Lombok, terutama Gili Trawangan sangatlah panas. Pantas saja banyak orang yang bilang Gili Trawangan punya tiga matahari, yaitu Sunrise, Sunset, dan Sunblock. Karena terlalu excited snorkeling dan mandi matahari saya sampai tidak perduli dengan kondisi kulit. Setelah pulang saya baru menyadari kondisi kulit saya benar-benar kusam. Tentu saja ini membuat saya tidak nyaman saat bertemu dengan teman-teman, karena terlihat saya seperti tidak merawat diri. Hingga akhirnya saya bertemu dengan Redwin Sorbolene Moisturiser.

Untuk mendapatkan hasil yang maksimal saya menggunakan pelembab ini hampir setiap hari setelah mandi ketika kondisi kulit masih lembab. Saya juga menggunakannya sebelum dan setelah beraktifitas di luar ruangan yang memungkinkan terkena paparan sinar matahari. Caranya sedikit saja dioleskan pada kulit seluruh tubuh, maka pelembab ini akan langsung menyerap dengan cepat tanpa meninggalkan residu lengket. Saya lebih sering menggunakan moisturiser ini pada pangkal lengan hingga jari-jari tangan dan bagian pangkal paha hingga jari-jari kaki. Karena bagian dari tubuh ini yang saya rasa relatif kering dan bersisik. Hasilnya bisa dilihat, setelah beberapa kali pemakaian kulit saya menjadi lebih halus, lembut, dan lembab. Senang sekali rasanya dan rasa percaya diripun kembali lagi. Sekarang tidak perlu lagi khawatir dan takut traveling di tempat yang panas atau banyak polusi sekalipun, karena saya punya Redwin Sorbolene Moisturiser yang memberikan perlindungan maksimal untuk berbagai permasalahan kulit yang bisa timbul saat atau setelah setelah traveling.

Saya semakin jatuh cinta dengan produk ini karena selain untuk untuk mengatasi berbagai permasalah kulit kering yang saya alami, moisturiser ini juga bisa digunakan untuk membersihkan makeup dan sebagai shaving cream saat akan mencukur bulu kaki atau ketiak. Cara yang biasa saya lakukan ketika akan membersihkan makeup adalah dengan mengoleskan sedikit Redwin pada bagian wajah sambil dipijit secara berlahan. Setelah itu usap wajah dengan kain lembut yang telah dibasahi dengan air hangat lalu basuh dengan air hangat. Mudah bukan? Dan makeup pun bersih dengan sempurna. Benar-benar fantastic multi-purpose product. Saat traveling jadi tidak perlu bawa banyak perlengkapan, cukup bawa satu untuk semua. Informasi lebih detilnya tentang produk tersebut akan saya jelaskan di bawah ini.

Me & Redwin

Me & Redwin

judul2222

Kandungan Redwin Sorbolene Moisturiser antara lain:

Water (aqua), Glycerin, Sorbitol, Stearic Acid, Mineral Oil, Cetearyl Alcohol, Triticum Vulgare (Wheat) Germ Oil, Tetrasodium EDTA, PPG-2 Methyl Ether, Triethanolamine, Imidazolidinyl Urea, Chloroacetamide, p-Chloro-m-Cresol, Sodium Benzoate, Linalool.

Redwin Sorbolene Moisturiser dapat digunakan juga untuk:

  • Cocok untuk working hands. Pelembab ini efektif untuk melembutkan kulit tangan yang kering atau pecah-pecah akibat banyak melakukan aktifitas. Tangan yang terlalu banyak beraktifitas kadang menjadi retak-retak dan mengeras/kapalan. Gunakan pelembab ini agar telapak tangan tetap halus meski banyak beraktifitas.
  • Membantu mengatasi beberapa masalah pada kulit bayi seperti ruam popok, ruam kulit bayi, dan kulit bayi yang kemerahan. Beberapa bayi memiliki kulit yang sangat sensitif. Pengunaan sabun dan krim yang mengandung detergen, pewarna, pewangi, dan parabens dapat menyebabkan alergi/iritasi. Redwin Sorbolene Moisturiser tanpa kandungan zat-zat aditif keras ini merupakan pilihan tepat untuk menjaga kelembutan dan kehalusan kulit bayi. Sangat aman dan sehat digunakan pada kulit bayi mulai dari usia 0 tahun.
  • Pelembab ini juga dapat digunakan sebagai cream saat akan mencukur bulu kaki dan bulu ketiak khususnya untuk kulit yang sensitif, dan bulu-bulu di wajah seperti jenggot dan kumis.
  • Makeup Removel. Ini kelebihan lain dari Redwin, yaitu dapat membersihkan makeup dengan mudah. Caranya cukup dengan mengoleskan sedikit Redwin pada bagian wajah sambil dipijit secara berlahan. Setelah itu usap wajah dengan kain lembut yang telah dibasahi dengan air hangat lalu basuh dengan air hangat jika perlu.
Multipurpose Benefits

Multipurpose Benefits

Redwin Sorbolene Moisturiser diformulasikan untuk:

  • Melembabkan dan mempertahankan kelembutan kulit dan melindungi kulit.
  • Mengatasi dan mencegah masalah-masalah kulit kering, kasar, dan bersisik.
  • Meningkatkan elastisitas kulit untuk kulit yang lebih kenyal.
  • Vitamin E dari minyak biji gandum sebagai anti-oxidant untuk melawan radikal bebas, mencegah penuaan dini dan meremajakan kulit yang rusak akibat masalah kulit kering.
  • Dapat dipakai oleh segala usia termasuk bayi yang baru lahir, dan untuk semua jenis kulit termasuk kulit yang paling sensitif sekalipun.

Jenis dan kisaran harga Produk:

Redwin Sorbolene Moisturiser Restoring with vitamin E tersedia dalam

  • Botol Tube 100g – Harga ± Rp. 70.000,-
  • Botol Pompa 500ml – Harga ± Rp. 105.000,-

Redwin Sorbolene Moisturiser dapat ditemukan di:

Produk ini sudah dapat dinikmati oleh semua orang yang mendambakan kulit sehat dengan cara membeli di merchants baik offline maupun online.

Merchants Offline & Online

Merchants Offline & Online

Dulu saya harus menunggu waktu berbulan-bulan untuk mengembalikan kulit yang kering dan kusam setelah traveling, terutama saat kembali dari pantai. Tapi sekarang tidak lagi, karena ada Redwin Sorbolene Moisturiser yang siap menjaga kulit saya saat dan setelah traveling.  Jadi, Anda juga tidak perlu berfikir dua kali untuk mempercayakan kesehatan kulit Anda dan keluarga pada produk ini. Langsung dapatkan produknya dan gunakan setiap hari untuk perlindungan kulit yang maksimal. Untuk di daerah yang belum ada merchants Redwin tidak perlu khawatir, karena produknya bisa dibeli secara online. Tunggu apa lagi? Cintai kulit kita dan keluarga kita dari sekarang dengan memberikan Redwin Sorbolene Moisturiser yang terbukti sehat dan aman. Saya sudah membuktikannya, sekarang giliran kamu! 🙂

 

 

Meraih Liburan Impian Keluarga Bersama Travelio

Meraih Liburan Impian Keluarga Bersama Travelio

banner

Travelio.com

Libur akhir tahun tinggal menghitung hari. Inilah saatnya beristirahat dari segala rutinitas sehari-hari yang tidak jarang terasa membosankan. Berlibur bersama keluarga adalah pilihan yang tepat. Saat ini liburan atau traveling menjadi gaya hidup sebagian besar orang, terutama di Indonesia. Jika dahulu liburan adalah hal yang mewah, maka lain halnya dengan sekarang. Siapapun bisa berlibur ke Bali atau pun ke tempat tujuan wisata lainnya. Segala akomodasi yang diperlukan untuk liburan, seperti penerbangan dan penginapan bisa didapatkan dengan mudah, murah, dan cepat berkat perkembangan teknologi. Persoalannya adalah bagaimana membuat liburan kita lebih istimewa dan menyenangkan. Masing-masing orang mempunyai tujuan yang berbeda ketika memutuskan untuk pergi berlibur. Ada beberapa tujuan yang umum dimiliki orang-orang ketika pergi berlibur, yaitu:

  • Berlibur untuk menikmati waktu santai bersama keluarga
  • Berlibur untuk menikmati waktu bersama teman atau pasangan
  • Berlibur untuk menghilangkan stress karena berbagai permasalahan atau pekerjaan
  • Berlibur untuk meng-eksplore tempat baru
  • Dan lain-lain

Nah yang jadi masalah adalah bagaimana kita mendapatkan liburan yang tepat sesuai dengan kebutuhan. Jangan sampai kita berlibur untuk bersantai dan meciptakan quality time bersama keluarga, tapi yang terjadi malah muncul berbagai masalah yang membuat stres atau kelelahan yang berlebih. Sehingga tujuan dari berlibur itu sendiri tidak tercapai. Hal ini yang kadang-kadang tidak semua orang bisa menciptakannya. Beberapa orang mengalami masalah setelah pulang berlibur bukannya fikiran dan badan menjadi fresh, tapi yang terjadi malah sebaliknya.

 

 cara-kerja-travelio

Liburan bukan melulu soal meng-eksplore tempat baru. Bukan pula soal berjalan kesana kemari untuk mendapatkan spot yang indah lalu upload di sosial media. Ada kalanya liburan adalah waktu untuk bersantai di dalam kamar, menikmati ketenangan, menikmati pelayanan/service, bersantai di kolam renang pribadi, dan menikmati segala fasilitas penginapan yang bagaikan rumah sendiri. Mungkin sebagian orag akan ada yang bertanya, “Lalu apa bedanya dengan berdiam di rumah? Jika demikian tidak perlu pergi berlibur jika hanya ingin pindah tidur.” Tentu saja berbeda. Berlibur berarti kita berada di tempat baru dengan suasana baru. Dengan segala fasilitas dan pelayanan di tempat baru kita berharap tidak akan melihat tumpukan cucian atau tumpukan pekerjaan yang bisa mengganggu fikiran. Dengan pergi berlibur kita punya harapan untuk benar-benar istirahat dari segala rutinitas dan hanya menikmati ketenangan. Selain itu kita butuh suasana yang nyaman seperti di rumah sendiri. Tetap bisa masak makanan kesukaan sendiri meski sedang berlibur. Itulah yang kadang kita butuhkan untuk mendapatkan liburan yang berkualitas dan tepat sasaran.

img_3104

Santai di Balkon

Lalu bagaimana kita bisa mendapatkan akomodasi penginapan yang tepat sesuai kebutuhan? Jawabanya adalah TRAVELIO. Travelio.com adala sebuah situs booking hotel/penginapan online yang berada di bawah PT Horizon Internusa Persada, dengan Lio, si singa berambut merah yang lucu sebagai maskotnya. Konsep baru yang diusung oleh Travelio.com saat ini adalah More space, more facility, more value.” Lalu apa yang membedakan Travelio.com dengan situs booking hotel online lainnya? Travelio mengerti kegemaran orang Indonesia yang suka menawar harga, dan pesan melalui Travelio.com ini kita bisa melakukan penawarn harga. Disamping tombol ‘Pesan Sekarang’, Travelio.com juga memberikan pilihan ‘Coba Tawar’ dengan kata lain memberi kebebasan pada kita untuk menentukan harga.

Jika selama ini kita harus memesan lebih dari satu kamar saat berlibur bersama keluarga, maka sekarang hal itu tidak diperlukan lagi. Travelio tidak hanya menyediakan pilihan hotel atau kamar saja, tetapi juga dilengkapi dengan pilihan Sewa Rumah, Villa, dan Apartemen. Ini lah yang juga membuat Travelio berbeda dengan situs booking penginapan online lainnya. Dengan pilihan sewa rumah / villa / apartemen kita dapat bebas menentukan sendiri jenis akomodasi yang sesuai dengan kebutuhan. Dengan Travelio kita bisa sewa villa, apartemen atau rumah dengan harga lebih murah dibanding jika menyewa beberapa kamar hotel, bahkan untuk tipe kamar family room sekalipun. Dan yang lebih keren lagi, kita tidak perlu khawatir mengenai kualitas akomodasi yang kita pilih. Karena Travelio mengkurasi dan mengecek langsung kondisi properti agar memenuhi standar kenyamanan, keamanan, dan kebersihan layaknya standar hotel. Dengan begitu liburan semakin berkualitas dan tepat sasaran. Hubungan dengan keluarga, pasangan, atau teman juga akan semakin erat setelah berlibur bersama.

 

cara-kerja-travelio2

Untuk melakukan pemesanan akomodasi melalui Travelio tidak lah sesulit mendaki puncak Mahameru. Semua bisa dilakukan hanya dengan 3 langkah yaitu, Pilih, Booking, dan Bayar.

Untuk lebih jelasnya di bawah ini akan saya jabarkan tahapan pemesanan akomodasi melalui situs Travelio.com.

1. Buka Website Travelio

Buka website Travelio.com melalui PC, laptop, atau smartphone. Pada halaman utamanya, kita akan langsung disambut oleh kolom pilihan lokasi, tanggal check in dan check out seperti yang terlihat di bawah ini:

 

2016-12-11-13_34_09-sewa-apartemen-rumah-villa-guest-house-kamar-hotel-murah-_-travelio-com

Halaman utama Travelio.com

2. Pilih Tujuan Yang Diinginkan Dan Tanggal Check In & Check Out

Langkah selanjutnya adalah, memilih tujuan yang diinginkan. Misalnya, Anda ingin mencari villa di Bali untuk liburan Tahun Baru, maka anda harus mengisi kolom lokasi dengan ‘Bali, Indonesia’. Lalu pilih tanggal check in, misalnya 30-12-2016, dengan lama menginap 3 malam, berarti tanggal check out adalah . 02-01-2017 yang akan otomatis muncul jika anda mengisi kolom lama menginap ‘3 hari’ . Kemudian klik ‘Cari’.

2016-12-11-13_45_05-sewa-apartemen-rumah-villa-guest-house-kamar-hotel-murah-_-travelio-com

Input lokasi dan tanggal check in & check out

3. Pilih Akomodasi Yang Diinginkan

Setelah klik tombol ‘Pilih’ pada langkah ke-2, maka akan muncul beberapa pilihan akomodasi pada halaman selanjutnya. Pilihan ini dapat kita persempit lagi dengan mem-filter Nama Akomodasi, Tipe Kamar, Tipe Properti, Fasilitas, dan Area yang ada di sidebar. Setelah itu pilihan akomodasi juga dapat diurutkan berdasarkan harga, peringkat, dan nama yang ada pada bagian atas.

Sebagai contoh, filter pilihan ‘Villa’ sebagai Tipe Properti, dan pilih ‘Ubud’ sebagai Area, maka akan muncul pilihan-pilihan villa di sekitar Ubud. Setelah itu klik pada gambar villa untuk melihat informasi detilnya, galeri properti & kamar, fasilitas, dan lain-lain. Misalnya kita memutuskan untuk melihat Gino Feruci Villa Ubud – Bali yang harganya terjangkau namun terlihat menarik.

2016-12-11-14_13_47-sewa-gino-feruci-villa-ubud-_-travelio-com

Contoh pilihan akomodasi

4. Coba Tawar

Setelah mentukan pilihan, langkah selanjutnya adalah melakukan penawaran. Ini adalah bagian yang paling disukai para wanita. Tapi Ingat tawarlah dengan harga yang masuk akal. Jangan menawar dengan Afgan (Sadis) atau Rossa (Tega). Sebagai informasi harga yang tertera pada form sudah termasuk pajak dan service. Jadi tidak ada biaya tambahan yang tersembunyi.

Setelah klik tombol ‘Coba Tawar” maka akan muncul form penawaran yang dilengkapi barometer berwarna untuk memberi gambaran tingkat keberhasilan penawaran yang kita lakukan. Jika berwarna hijau berarti kemungkinan penawaran berhasil besar, dan warna merah menandakan kalau kamu ‘sadis’ dan kemungkinan berhasil dalam penawaran kecil sekali.

Ada tiga kemungkinan hasil dari penawaran,

a.      Selamat, Anda Berhasil!

2016-12-11-14_35_32-sewa-gino-feruci-villa-ubud-_-travelio-com

Jika penawaran Anda berhasil dan disetujui maka Si Lio akan tertawa gembira sambil mengucapka kata ‘Yeyy’. Langkah selanjutnya yang harus dilakukan adalah melakukan pembayaran.

b.      Tawaran Diproses.

2016-12-11-14_34_45-sewa-gino-feruci-villa-ubud-_-travelio-com

Ini tandanya penawaran kita sedang dipertimbangkan, dan Si Lio pun menari-nari kegirangan sambil bermain kembang api. Dan Anda diminta untuk menunggu maksimal 1 x 24 jam untuk mengetahui hasil pertimbangan pihak penginapan.

c.      Maaf, Tawaran Ditolak.

2016-12-11-14_32_52-sewa-gino-feruci-villa-ubud-_-travelio-com

Sepertinya Anda menawar terlalu sadis, sehingga Si Lio menangis. Dan Anda harus melakukan penawaran ulang untuk mendapat harga yang pas.

5. Cari Perbandingan

Sebelum memutuskan untuk melakukan pembayaran biasakan untuk membandingkan harga dengan situs booking hotel online yang lainnya. Mari kita coba bandingkan dengan dua situs booking hotel online lain dengan pilihan hotel yang sama, tipe kamar yang sama, dan tanggal yang sama. Saya pastikan anda akan terkejut melihat perbedaan harga Travelio dengan tempat lain. Anda bisa dilihat sendiri perbedaanya di bawah ini. Wow..!! Sungguh jauh berbeda bukan? Lalu, jika ada yang lebih murah, mengapa pilih yang mahal?

 

6. Lakukan Pembayaran

Setelah yakin bahwa pilihan akomodasi yang kita pilih sudah yang paling murah maka segeralah melakukan pembayaran sebelum kehabisan. Ada tiga metode pembayaran yang ditawarkan Travelio, yaitu dengan Kartu Kredit, Internet Banking, dan, Setoran Tunai/ATM. Kita juga bisa melakukan pembayaran dengan menggunakan voucher apabila beruntung mendapatkan voucher diskon. Masukkan kode diskon pada kolom yang telah disediakan.

Jika pembayaran telah berhasil di-verifikasi, maka kita akan mendapatkan email konfirmasi serta Booking Number. Dan pihak Travelio juga akan mengirimkan notifikasi ke hotel/villa/rumah/apartemen yang telah kita pilih. Jadi tidak perlu khawatir kode tertolak saat check in nanti.

 

cara-kerja-travelio3

Ini lah yang kita tunnggu-tunggu. Diskon.. Diskon.. Diskon.. Travelio berbaik hati memberikan diskon hingga 40% untuk pemesanan akhir tahun ini. Kalian hanya perlu memasukkan kode voucher berikut ini saat pembayara, kode voucher-nya yaitu: LIOMORETTV7Z0QHQ

voucher

Setelah input kode voucher saat pembayaran otomatis kalian akan mendapatkan potongan harga. Wah ini sih namanya untung berlipat ganda. Harga saja sudah murah dibanding situs lain, plus harga bisa ditawar, dan masih dapat diskon lagi. Saya jamin kalian tidak akan menemukan yang lebih baik dan murah dari Travelio. Jangan menunggu lagi, segera lakukan pemesanan sekarang dan masukkan kode vouchernya. Kapan lagi bisa dapat harga villa/rumah/apartemen semurah ini di saat libur akhir tahun.

*Jangan sampai salah ya, Kode voucher berfungsi sebagai kode diskon pemesanan Apartment, House, dan Villa saja di Travelio.com sebesar 40%.

Syarat dan Ketentuan sebagai berikut.

  • Kode hanya bisa digunakan untuk pemesanan tipe properti Apartment, House, dan Villa yang tersedia di situs web Travelio.com, baik di desktop, mobile web, maupun aplikasi “Travelio”;
  • Kode berlaku sampai dengan tanggal 15 Desember 2016 pukul 23.59 WIB;
  • Nilai maksimum diskon yang dapat dinikmati setiap pelanggan adalah sebesar Rp300.000,00;
  • Setiap pelanggan hanya bisa menggunakan kode sebanyak maksimal 1 (satu) kali;
  • Kode voucher hanya bisa digunakan oleh pelanggan yang telah registrasi dan login saat melakukan pemesanan;
  • Kode voucher tidak dapat digabungkan dengan promo lainnya atau dengan penggunaan Travelio Reward Point; dan
  • Travelio berhak membatalkan pemesanan apabila terjadi penyimpangan atau pelanggaran pada Syarat dan Ketentuan ini maupun Syarat dan Ketentuan layanan Travelio.com.

Siapa yang tidak ingin akhir tahun bisa bersantai di villa dengan privat pool seperti ini:

villa-ubud2

Gino Feruci Villa Ubud – Travelio.com

ginoooo3_o

Gino Feruci Villa Ubud – Travelio.com

Travelio memang terbilang baru, tapi patut kita perhitungkan sebagai pilihan untuk booking penginapan online. Di mana lagi kita bisa mendapatkan akomodasi dengan murah dan masih bisa ditawar. Sistem pemesanannya pun terbilang mudah. Harga yang tercantum sama dengan yang kita bayar, tidak ada biaya-biaya lain yang disembunyikan. Jadi tunggu apa lagi? Mulai rencanakan liburan akhir anda, dan soal akomodasi penginapan percayakan pada Travelio.com.

 

Pesona Jambi Yang Terlewatkan

Pesona Jambi Yang Terlewatkan

IMG_9579

Jambi, salah satu provinsi di Indonesia yang terletak di pulau Sumatera bagian tengah. Di bagian selatan berbatasan dengan Sumatera Selatan dan di sebelah barat berbatasan dengan Sumatera Barat dan Bengkulu. Perjalanan menuju Jambi bisa di tempuh melalui jalur darat dan juga udara. Lama perjalanan darat menggunakan bus kurang lebih 25 jam dengan jarak tempuh Jakarta – Jambi sekitar 895 KM. Memang membutuhkan waktu yang lama jika menggunakan kendaraan umum dikarenakan jalan berkelok-kelok. Jika menggunakan jalur udara dari Jakarta waktu yang dibutuhkan hanya 1 jam 15 menit.

Maskapai yang melayani penerbangan Jakarta – Jambi yaitu Garuda Indonesia, Lion Air, Sriwijaya Air atau Nam Air, Citilink, dan Wings Air. Selain dari dan menuju Jakarta, bandara Sultan Thaha Jambi juga melayani penerbangan dari dan menuju Batam, Pekanbaru, dan Palembang. Dan selain bandara Sultan Thaha yang berada di ibu kota, provinsi Jambi juga memiliki bandara Muara Bungo yang terletak di Rimbo Tengah, Kabupaten Muara Bungo. Bandara ini melayani penerbangan Jakarta – Muara Bungo, Jambi – Muara Bungo dan sebaliknya. Lion Air adalah maskapai yang melakukan penerbangan Jakarta – Jambi paling sering, yaitu enam kali sehari.

Jambi kurang bertaring dalam industri pariwisata. Jauh tertinggal dibandingkan dengan daerah tetangganya Sumatera Barat. Masyarakat Indonesia sepertinya kurang tertarik berkunjung ke Jambi entah karena pemerintah yang belum maksimal mengembangkan sektor pariwisata, entah karena sebagian besar orang mengindentikkan keindahan alam dengan pantai, air terjun, danau, atau perbukitan. Sebenarnya jika mau menelisik lebih jauh, selain gunung Kerinci, Jambi juga punya pesona yang patut diperhitungkan.

Sungai Batanghari Dan Alirannya

Saat berkunjung ke Jambi kita akan menemui banyak jembatan dan sungai besar maupun kecil tersebar di berbagai daerah. Jambi merupakan daerah yang memiliki banyak sungai, salah satunya sungai Batanghari yang merupakan sungai terpanjang di Sumatera, yaitu sekitar 800 km. Ada 22 sungai yang terdiri dari 12 sungai induk dan 10 anak sungai, dan semua sungai tersebut bermuara ke sungai Batanghari. Anak sungai yang menjadi aliran sungai Batanghari antara lain: Sungai Batang Merao, Batang Ning, Batang Manungkal, Batang Lempur, Batang Tabir, Batang Merangin, Batang Limun, Batang Asai, Batang Pelepat, Batang Jujuhan, Batang Bungo, Batang Tebo, dan lain-lain.

Salah satu usaha pemerintah untuk mengembangkan potensi wisata sungai Batanghari adalah dengan membangun Jembatan Pedestrian atau jembatan khusus penyebarangan orang yang memilik lebar 4,5 meter dan membentang sepanjang 503 meter di atas Sungai Batanghari, kota Jambi. Pada momen-momen peringatan kemerdekaan Indonesia atau HUT kota Jambi biasaya warga atau pemerintah setempat mengadakan lomba pacu perahu tradisional dibeberapa sungai besar di Jambi. Meskipun sungai-sungai besar lain di Jambi telah banyak mengalami sedimentasi akibat aktifitas pertambangan dan eksploitasi hutan, Batanghari dan alirannya masih merupakan pesona alam yang bisa kita jelajahi. Sungai-sungai besar dan kecil tersebar di pelosok daerah masih meyimpan keindahan. Kekayaan hasil sungai juga masih bisa kita nikmati. Sungai merupakan bagian pesona alam Indonesia yang masih menjadi urat nadi kehidupan masyarakat.

 

Tebo Yang Belum Tersentuh Pembangunan

Beberapa daerah di provinsi Jambi masih banyak yang jauh dari sentuhan pembangunan, Kabupaten Tebo salah satunya. Tebo merupakan pemekaran Kabupaten Bungo Tebo pada tanggal 12 Oktober 1999.Masih daerah ini banyak ditemukan jalan-jalan tak beraspal dan tanpa lampu penerangan jalan. Listrik tidak selalu menyala 24 jam, selalu saja padam diwaktu-waktu yang tidak beraturan. Di beberapa daerah penduduk bahkan harus mempunyai kendaraan sendiri untuk menunjang mobilitasnya, karena hampir tidak ada kendaraan umum yang beroperasi. Untuk persediaan air bersih kebanyakan penduduk memiliki sumur sendiri.

Sebagian besar masyarakat Tebo bergantung pada hasil pertanian dan perkebunan. Karet dan kelapa sawit menjadi tanaman perkebunan terbanyak bahkan masih terus bertambah. Tidak heran jika sepanjang jalan bahkan di sekitar rumah penduduk banyak ditemukan kebun karet dan kelapa sawit. Perkebunan kelapa sawit meskipun kadang menjadi salah satu permasalahan daerah, tapi dapat juga menjadi pemandangan alam yang indah. Ya menurut saya setidaknya daerah ini masih dipenuhi pepohonan dan bukan gedung-gedung pencakar langit. Saya pribadi sangat suka bermain di perkebunan, karena sejuk dan banyak aliran sungai yang jernih.

IMG_9575

Perkebunan Sawit Sejauh Mata Memandang

Selain berkebun, penduduk asli Jambi juga gemar beternak sapi dan kerbau. Sistem pemeliharaanya masih tradisional yaitu sistem lepas tanpa kendali. Tidak jarang kita harus berbagi jalan dengan binatang ternak. Ini adalah hal unik yang mungkin tidak ditemuai di kota-kota besar lain. Ada istilah di kalangan masyarakat Jambi yaitu “Umo bekandang siang sapi bekandang malam pagar tigo sebeban.” Artinya sawah dan ladang harus dipagar yang kuat, jika ternak masuk sawah/ladang pada siang hari maka ternak tidak boleh disalahkan. Itu masih berlaku hingga sekarang.

IMG_6653

Berbagi Jalan Dengan Ternak

Jadi, menurut saya pesona alam Indonesia bukan hanya keindahan pantai dan gunung. Tapi segala bentang alam termasuk segala unsur yang ada di dalamnya adalah kekayaan dan pesona alam Indonesia yang patut kita banggakan. Jika kalian ingin merasakan suasana alam yang tak tersentuh pembangunan; kehidupan masyarakat yang masih memegang erat adat dan budaya maka berkunjunglah ke pedalaman Jambi.

Galeri pesona Jambi :

 

 


Menjelajahi Kuliner Negeri Laskar Pelangi

Menjelajahi Kuliner Negeri Laskar Pelangi

Sudah tahu liburan akhir tahun ini mau kemana? Jika belum, cobalah untuk mengunjungi Belitung negerinya para Laskar Pelangi. Daerah seribu pantai penghasil timah ini memang tidak diragukan lagi keindahan alamnya. Destinasi wisata alam yang menjadi primadona antara lain Pulau Lengkuas dengan mercusuarnya, Pantai Pasir dengan bintang lautnya, Pulau Batu Berlayar, Pantai Laskar Pelangi yang merupakan lokasi syuting film Laskar Pelangi, dan lain-lain. Sedangkan wisata sejarah, pendidikan, dan budaya yang terkenal di Belitung antara lain Vihara Budhayana Dewi Kwan Im, Sanggar Batik De Simpor, Museum Kata Andrea Hirata, Rumah Adat, replika SD Muhammadiyah Gantong, dan lain-lain.

Selain wisata alam dan kebudayaan, Belitung juga memiliki kekayaan kuliner yang menjadi kebanggaan masyarakat Belitung. Perkembangan kuliner setiap daerah berbeda-beda dipengaruhi oleh faktor geografis, kebudayaan, sumber daya alam, dan lain-lain. Kuliner Belitung sendiri memiliki pengaruh dari budaya Melayu dan Cina. Beberapa kuliner yang sempat saya coba saat ke Belitung antara lain :

Mie Belitung “Atep”

Berkunjung ke Belitung tidak mabrur tanpa mencicipi Mie Belitung “Atep”. Lokasinya ada di Jl. Sriwijaya No. 27, Tanjung Pandan.  Atep sendiri konon merupaka nama seorang wanita pemilik kedai  keturunan Tionghoa. Kedai ini telah dikelola turun temurun lebih dari 40 tahun. Tidak heran jika mie belitung mendapat pengaruh kuat dari cita rasa Cina. Kuliner Mie belitung merupakan sajian mie kuning dengan udang, potongan tahu, kentang rebus, mentimun, tahu, tauge, emping melinjo, lalu disiram kuah kental dari kaldu udang berwarna kecoklatan. Setelah mencicipi satu sendok kuah mie belitung rasanya memang berbeda dengan kebanyaka mie yang lain. Jika kebanyakan mie berasa gurih maka mie belitung memiliki cita rasa asam manis. Pertama mencicipi rasanya memang sedikit asing di lidah. Tapi setelah dicampur dengan sedikit sambal rasanya menjadi lebih nikmat. Kaldu udang yang terasa sedikit amis pun bisa diimbangi dengan segarnya potongan timun. Mie Belitung Atep memang pantas dicoba untuk siapapun yang mengunjungi negeri Laskar Pelangi ini.

006

Mie Belitung Atep

Sup Ikan “Gangan”

Belitung merupakan salah satu daerah yang memiliki banyak pantai. Tentu saja daerah ini juga memiliki hasil laut yang melimpah, ikan salah satunya. Daerah ini memiliki olahan ikan yang berbeda dengan derah lain pada umunya, yaitu sup ikan atau dikenal dengan ‘gangan’. Sup berwarna kuning ini merupakan olahan ikan segar diracik dengan bumbu sederhana yang menawarkan rasa gurih, asam, dan pedas. Bumbunya antara lain adalah kemiri, bawang merah, bawang putih, lengkuas, cabe rawit, jeruk nipis, dan kunyit yang membuat kuah sup berwarna kuning. Jenis ikan yang biasa digunakan adalah ikan Ketarap segar dengan tekstur daging yang renyah dan empuk. Selain ikan, sup ini juga diberi irisan buah nanas yang merupakan ciri khas kuliner Melayu. Bisa dibayangkan rasa gangan ini, asam manis dari buah nanas, pedas dari cabe rawitnya, dan gurih dari kaldu ikannya. Rasanya sederhana tapi nikmat. Jika kalian mengunjungi Belitung pastikan untuk mencicipi Gangan. Menu ini tidak sulit untuk ditemukan, karena ada di hampir semua tempat makan. Saya mencicipi gangan ini di Fega Seafood Restaurat yang terletak di tepi Danau/Kolong Bendung di Jalan Jendral Sudirman, Manggar, dan juga di rumah makan Belitong Timpok Duluk, Kampung Parit.

IMG_4879

Sup Ikan “Gangan”

Kopi Ake

Belitung terkenal dengan budaya ngopi warganya. Terbukti dengan banyaknya warung kopi di kota ini. Kedai Kopi Ake salah satunya. Katanya Ake merupakan kedai kopi tertua di Tanjung Pandan. Kedai ini dikelola oleh warga keturunan Tionghoa sejak tahun 1922. Menurut cerita yang beredar, kebiasaan ngopi dimulai oleh warga Tionghoa yang bekerja sebagai kuli tambang timah. Mereka biasa berkumpul untuk minum kopi sambil mengobrol sebelum dan setelah pulang kerja. Sebenarnya tidak ada yang istimewa dari kopi di sini, hanya kopi hitam ditambah sedikit susu. Rasanya sama saja dengan kopi di daerah Sumatera yang lain. Tapi ngopi bagi masyarakat Belitung bukan hanya soal rasa, melainkan momen untuk saling bercerita dan tukar informasi. Seperti yang diungkapkan oleh Andrea Hirata, “Kopi bagi orang Melayu, rupanya bukan sekedar air gula, berwarna hitam, tapi pelarian dan kegembiraan. Segelas kopi bak dua gelas teguk kisah hidup.Bubuk hitam yang larut disiram air mendidih, pelan-pelan mengungkapkan rahasia nasib.” Kini warung kopi di Belitung telah menjadi salah satu daya tarik wisata. Katanya tak lengka mengunjungi Belitung tanpa mencicipi kopinya. Jadi, pastikan mencicipi secangkir kopinya lalu resapi filosofi kopi orang Melayu saat ke Belitung.

IMG_5230

Waroeng Kopi Ake

Untuk menuju Belitung kita bisa menggunakan jalur udara. Beberapa maskapai yang melayani penerbangan dari Jakarta menuju bandara Tanjung Pandan yaitu, Garuda Indonesia, Citilink, Lion Air, dan Sriwijaya Air. Sriwijaya Air merupakan maskapai yang melayani penerbangan Jakarta – Belitung sebanyak tiga kali dalam sehari. Untuk mendapatkan tiket pesawat dengan harga promo termurah saya biasa pesan melalui website atau aplikasi mobile di android. Proses pemesanannya sangat mudah. Yang kita perlukan hanyalah jaringan internet dan metode pembayaran seperti kartu kredit/debit dan transfer bank. Jadi, tunggu apa lagi? Mari berkunjung ke Belitung dan jelajahi kulinernya. Ingat kuliner merupakan salah satu warisan kekayaan dan kebanggaan bangsa yang harus terus dijaga keeksistensiannya. Aku cinta kuliner Indonesia, Aku cinta Indonesia.

Galeri kuliner Belitung lainnya :