Hidroponik – Percobaan Pertama

Kebun kecilku ©duniarahmi

Kebun kecilku ©duniarahmi

Dengan ilmu hidroponik seadanya yang saya temukan di internet setelah browsing dari berbagai blog, akhirnya saya mulai mencoba menanam kangkung.

Pertama-tama yang perlu dan yang paling utama untuk disiapkan adalah:

  1. Benih tanaman
  2. Media tanam seperti rockwool, hidroton, cocopeat, dan sekam bakar. Saya menggunakan media tanam yang mudah ditemukan yaitu sekam biasa (tidak dibakar). Tapi sebaiknya gunakan sekam bakar.
  3. Wadah untuk menabur benih.

Setelah semua kebutuhan dasar tersedia, maka selanjutnya adalah pembenihan. Pertama-tama benih direndam sekitar 1-2 jam, tujuannya agar benih cepat mengeluarkan akar atau berkecambah. Setelah itu benih yang tenggelam saya pisahkan, karena benih yang terapung menandakan kualitasnya kurang bagus.

Lalu wadah pembenihan yang sudah disiapkan diisi dengan sekam secukupnya atau tinggi sekitar 4-5cm. Selanjutnya benih ditebar di atas sekam yang telah dibasahi dengan air, tapi jangan sampai menggenang. Menurut yang saya baca sebaiknya tebarkan kembali sekam di atas benih yang sudah disebar setebal kira-kira 0.5-1 cm agar benih tertutup sekam. Lalu wadah tersebut saya tutup dan saya simpan di tempat yang teduh. Setiap hari saya mengecek benih yang sudah ditebar tersebut untuk memastikan sekam atau media tanam tetap lembab dan tidak kekeringan. Dan setelah benih berkecambah saya pindahkan ke luar agar terkena sinar matahari pagi. Setelah menjelang siang pindahkan kembali ke tempat yang teduh. Jangan lupa terus menjaga kelembapan sekam agar tanaman tidak kekeringan dan layu.

Bibit Kangkung

Bibit Kangkung

Setelah bibit mulai agak besar atau paling tidak memiliki 4 daun sejati maka bibit tersebut siap dipindahkan ke dalam pot. Tapi dalam percobaan awal ini karena terlalu excited saya sudah memindahkan bibit ke dalam pot padahal baru memiliki 2 helai daun😀 Pada percobaan pertama ini saya menggunakan dua system, yaitu wick dan apung. Yang perlu disiapkan adalah:

  1. Pot. Cara pembuatan pot pernah saya bahas di sini
  2. Nutrisi ABmix khusus sayur daun. Campur nutrisi dengan air, perbandingannya adalah 5:5:1 (5ml larutan A : 5ml larutan B : 1 liter air)
  3. Sekam untuk media pelengkap system wick (sumbu)
  4. Busa pelengkap untuk system apung
Nutrisi ABmix padat.

Nutrisi ABmix padat.

Caranya sangatlah mudah, isi botol bagian bawah yang telah dilapisi plastik hitam dengan air yang telah dicampur dengan nutrisi. Isi sampai skitar 1 cm dibawah pangkal sumbu, dan jangan terlalu penuh. Lalu bagian atas botol yang telah dipasang sumbu diisi dengan sekam. Setelah itu pindahkan bibit ke dalam sekam dengan hati2. Untuk bibit kangkung saya isi 6-8 batang dalam satu pot.

29 des cats2

Pada awal pemindahan ke pot, kangkung yang saya tanam lambat sekali pertumbuhannya. Bahkan hingga dua minggu daun tidak juga bertambah. Dan bisa dilihat pada hari ke-22 kangkung masih belum berkembang dengan baik. Ternyata hal ini disebabkan karena kekurangan sinar matahari. Selain itu saya terlalu banyak mengisi sekam, ini menyebabkan akar jauh dari sumbu yang berakibat akar kurang menerima nutrisi. Setelah sekam saya kurangi dan saya tanam ulang, lalu saya pindah ke tempat yang cukup mendapat sinar matahari, alhamdulillah pertumbuhannya semakin baik.

Siap dipanen

Siap dipanen

Tanaman kangkung ini sayang jika dipanen dengan cara dicabut, jadi saya potong saja bagian atas agar kelak tumbuh tunas baru. Jadi paling tidak bisa memanennya lebih dari satu kali. ada yang bilang maksimal tiga kali, karena jika lebih maka kangkung akan mengandung zat purin berlebih.

Tumbuh tunas baru setelah dipanen.

Tumbuh tunas baru setelah dipanen.

Untuk system apung banyak yang tidak sempat saya abadikan, penyebabnya adalah selalu lupa membawa kamera😀. Sebenarnya system apung jauh lebih mudah diaplikasikan pada tanaman sayuran. Tidak perlu repot membuat lubang pada pot dan memberi sumbu, tidak perlu pula media tanam seperti sekam dll. Cukup menyediakan busa seperti busa untuk cuci piring. Caranya adalah dengan menjepit beberapa batang kangkung dengan busa, lalu letakkan dilubang botol air mineral sehingga akar langsung menyentuh air tanpa perantara sumbu. Pada prisipnya busa digunakan sebagai penahan tanaman, dan karena sifatnya yang lentur busa dapat mengikuti pertumbuhan tanaman. Jika masih bingung bisa dilihat pada gambar berikut:

System Apung.

System Apung.

Ini adalah percobaan pertama saya, meskipun masih belum maksimal tapi cukup memuaskan. Ada beberapa kesalahan atau kekurangtepatan pada percobaan pertama ini sehingga hasilnya masih kurang maksimal. Kesalahan yang ada pada percobaan pertama ini antara lain :

  1. Kurang sinar matahari pada awal pembibitan.
  2. Menggunakan sekam biasa, padahal sebaiknya menggunakan sekam bakar
  3. Terlalu penuh mengisi sekam sehingga akar jauh dari sumbu

Begitulah percobaan pertama saya, bagaimana apakah anda ingin memulai juga?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s