Pedestrian & Gentala Arasy Ikon Baru Kota Jambi

 

IMG_20160110_133154

Jembatan Pedestrian

Jambi adalah salah satu kota sederhana di pulau Sumatera. Namanya tidak terlalu diperhitungkan dalam urusan wisata. Dan belum menjadi tempat favorit para wisatawan lokal apalagi mancanegara. Potensi wisata jauh tertinggal jika dibandingkan dengan daerah tetangganya yaitu Sumatera Barat, apalagi jika dibanding dengan Lombok, Bali, ataupun Flores. Jika ditanya wisata apa yang terkenal di Jambi? Jawabannya tidak jauh dari gunung Kerinci, sungai Batanghari, dan kawasan Suku Anak Dalam. Gunung Kerinci adalah gunung tertinggi di Sumatera, gunung berapi tertinggi di Indonesia, dan puncak tertinggi di Indonesia di luar Papua. Sungai Batanghari adalah sungai terpanjang di pulau Sumatera sekitar 800 km. Di Jambi ada sekitar 22 sungai yang terdiri dari 12 sungai induk dan 10 anak sungai, dan semua sungai tersebut bermuara ke sungai Batanghari. Suku Anak Dalam atau Orang Rimba atau dikenal juga dengan Suku Kubu adalah salah satu suku bangsa minoritas yang hidup di Pulau Sumatera, tepatnya di Provinsi Jambi dan Sumatera Selatan. Namun ketiga potensi wisata unggulan tersebut masih belum terlalu banyak menarik wisatawan lokal maupun asing. Padahal tempat wisata di Jambi menawarkan pemandangan indah dengan banyaknya keunikan alam dan budaya yang dimilikinya.

Seperti daerah lain, pemerintah Jambi pun terus berusaha membangun dan mengembangkan potensi wisata yang telah ada untuk menarik lebih banyak wisatawan yang berkunjung. Dan yang baru-baru ini diresmikan oleh Wakil Presiden (wapres) Jusuf Kalla tepatnya tanggal 28 Maret 2015 yang lalu adalah Jembatan Pedestrian atau jembatan khusus penyebarangan orang. Jembatan ini memilik lebar 4,5 meter dan membentang sepanjang 503 meter di atas Sungai Batanghari, kota Jambi. Jembatan Pedestrian dibangun dengan konsep konstruksi cable stayed/kabel penahan yang ditopang oleh 2 buah tiang pancang setinggi 60 meter. Pembangunannya menghabiskan dana sekitar 77 milyar dan memakan waktu sekitar dua tahun. Bentuknya yang menyerupai huruf “S” ini membuantnya unik dan berbeda dengan kebanyakan jembatan di Indonesia. Jika selama ini wisatawan hanya bisa menikmati keindahan Batanghari dari pinggir sungai saja. Kini panorama sungai Batanghari sebagai sungai terpanjang di Sumatera ini bisa dinikmati dari atas jembatan. Sensasi panjang dan derasnya aliran sungai Batanghari semakin bisa dirasakan dengan berjalan di atas jembatan yang menghubungkan dua wilayah yaitu Kota Jambi dan wilayah Sebrang Kota Jambi. Selain itu jembatan berkelok-kelok ini juga cocok digunaka sebagai tempat jogging sambil menikmati udara sejuk pagi hari. Dan pagi juga termasuk waktu yang ideal untuk mengabadikan keindahan sungai Batanghari dalam kamera.

Bersamaan dengan peresmian Pedestrian, kota Jambi juga meresmikan Menara Gentala Arasy (jam gadang Jambi). Letaknya berada tepat di ujung jembatan Pedestrian wilayah Seberang Kota Jambi, desa Mudung Laut, Kecamatan Danau Teluk yang merupakan kawasan cagar budaya. Gentala Arasy dibangun sejak tahun 2012 dan memiliki tinggi sekitar 32 meter. Pada lantai dasar menara Gentala Arasy tersebut terdapat museum mini yang menyimpan berbagai informasi tentang masuk dan berkembangnya agama Islam di Jambi. Dari atas ketinggian menara ini wisatawan juga bisa menikmati sungai Batanghari dan pemandangan alam kota Jambi secara keseluruhan. Lingkungan di sekitar Menara Gentala Arasy juga mulai menjadi sentra wisata kuliner lengkap dengan floating restaurant/restoran terapung yang siap memanjakan wisatawan dengan sajian kuliner khas Jambi. Sehingga pengunjung dapat bersantai menikmati keindahan alam sekaligus menikmati kuliner jambi dari pinggir sungai. Tentu saja hal ini membuat betah siapapun yang berkunjung ke tempat ini. Sore hingga malam hari adalah waktu yang sempurna untuk menikmati keindahan wisata baru di Jambi ini. Kini kedua bangunan mewah tersebut menjadi ikon wisata dengan konsep Waterfront City Park yang lengkap dengan kekayaan nilai religi, budaya, dan kuliner khas Jambi. Dan semua keindahan ini dapat kita nikmati secara gratis tanpa dipungut biaya.

Dua ikon baru wisata kota Jambi ini sangat mudah dijangkau, karena letaknya yang berada di pusat kota Jambi dan berada tidak jauh dari Bandara Sultan Thaha Jambi. Bandara Sultan Thaha terletak persis di pinggir jalan raya, sehingga aksesnya sangat mudah. Bandara Sultan Thaha melayani penerbangan dari dan menuju Ibu Kota Jakarta, Batam, Pekanbaru, dan Palembang. Maskapainya pun sudah cukup beragam, dari yang murah sekitar empat ratus ribuan hingga yang mahal sekitar satu jutaan. Maskapai tersebut antara lain adalah Garuda Indonesia, Lion Air, Sriwijaya Air atau Nam Air, Citilink, dan Wings Air. Lama penerbangan dari Jakarta menuju Jambi sekitar 1 jam 15 menit saja.

Jarak tempuh ke dari Bandara Sultan Thaha ke pusat kota adalah sekitar 5-6 kilometer. Ada beberapa pilihan angkutan untuk menuju kota Jambi dan sekitarnya, termasuk ke jembatan Pedestrian dan Gentala Arasy. Yaitu antara lain:

  • Taksi Bandara. Taksi di bandara Sultan Thaha Jambi rata-rata belum dikelola dengan rapi. Sebagian besar taksi tidak menggunakan Argo dalam operasionalnya. Tarif taksi ditentukan berdasarkan tawar-menawar antara calon penumpang dan pengemudi. Tarif dari Bandara menuju Kota Jambi berkisar antara Rp. 50.000 sampai dengan Rp. 100.000.
  • Bus Damri. Bus Damri di bandara Sultan Thaha tidak seperti di kota-kota lain yang berupa bus besar. Di sini Damri hanya berupa minibus Mitsubishi L-300. Tiket Damri dapat dibeli di counter pada pintu kedatangan di bandara. Jadwal keberangkatannya mengikuti jadwal pesawat yang mendarat. Adapun rute dan tarif bus damri
  1. Bandara Sultan Thaha –> Jambi Timur –> Petaling dan sekitarnya, Tarif Rp. 25.000,-
  2. Bandara Sultan Thaha –> Kotabaru –> Tempino dan sekitarnya, Tarif Rp. 30.000,-
  3. Bandara Sultan Thaha –> Telanai –> Mendalo dan sekitarnya, Tarif Rp. 35.000,-
  4. Bandara Sultan Thaha –> Telanai –> Aurduri dan sekitarnya, Tarif Rp. 40.000,-
  • Angkot dan Ojeg. Dan ini menurut saya angkutan yang paling praktis. Bila kita akan menggunakan Angkutan Kota atau Ojek kita dapat langsung berjalan keluar Bandara dan menunggu angkutan atau ojek yang ada di pinggir jalan halaman depan bandara. Tarif angkot adalah sekitar Rp. 3000 sedangkan tarif ojek sesuai kesepakatan antara Rp.5000 sampai dengan Rp. 10.000 tergantung kesepakatan tawar menawar.

Bagi yang berminat mengunjungi kota Jambi pada long weekeng awal Februari 2016 nanti, harga tiket yang paling murah berkisar 400ribuan dengan menggunakan maskapai Lion Air. Harga maskapai lain dapat langsung dicek di website www.vokamo.com. Selain menyediakan tiket pesawat, Vokamo.com juga menyediakan jasa sewa mobil dengan atau tanpa supir dengan harga yang hemat di kota Bali, Lombok, dan Balikpapan. Selain itu kita juga bisa memesan hotel dan paket makan di restoran melalui website Vokamo.

Ya, jika ditanya destinasi wisata mana lagi yang ingin saya kunjungi tahun ini, saya akan jawab ‘LOMBOK’. Lombok kini menjadi salah satu primadona destinasi wisata di Indonesia setelah Bali. Daerah yang terletak di NTB ini memiliki pantai-pantai yang tidak kalah indahnya. Selain itu akses menuju Lombok juga semakin mudah. Beberapa maskapai dari Jakarta yang menuju Lombok antara lain Garuda Indonesia, Lion Air, dan Batik Air. Bahkan saat ini Citilink melayani rute dari Bandung langsung menuju Lombok dengan harga terjangkau. Ada beberapa destinasi wisata di Lombok yang ingin saya kunjungi. Salah satunya adalah Pulau-pulau Gili yang terletak di lepas barat laut Pulau Lombok. Ada tiga pulau di kawasan ini yang keindahannya tidak diragukan, yaitu Gili Air, Gili Meno, dan Gili Trawangan. Pemandangannya sangat indah, pasirnya berwarna putih, dan biota lautnya beraneka ragam. Selain itu beberapa destinasi wajib seperti Pantai Kuta, Senggigi, Batu Bolong, Batu Layar, dan banyak tempat wisata lain di Lombok yang juga sayang jika dilewatkan.

Gallery Keindahan Provinsi Jambi

3 thoughts on “Pedestrian & Gentala Arasy Ikon Baru Kota Jambi

  1. Pingback: Daftar 6 Pemenang Kontes Ngeblog Vokamo - Blog Vokamo.Com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s