Mereka Tanya Kapan Kawin

Mereka Tanya Kapan Kawin

 

duniarahmi

duniarahmi – I am not afraid of to being alone

“Kapan kawin?”

Itu lah pertanyaan yang beberapa tahun terakhir ini sering saya dengar, tepatnya ketika memasuki usia yang seharusnya menikah –menurut standar orang lain-. Awalnya saya tidak merasa terganggu dengan pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Toh saya masih merasa nyaman dengan status belum menikah. Dan lagi pula masih banyak hal-hal yang masih ingin saya lakukan di usia saya saat ini. Bukan mengejar karir, bukan pula soal mengejar dunia, tapi mengejar sesuatu yang membuat hati saya mencapai pucak bahagia.

Dulu, saat masih kuliah saya memiliki rencana ingin menikah saat usia 26 tahun. Namun semua orang tahu manusia hanya dapat berencana, Tuhan yang menentukan. Ketika selesai kuliah, saya langsung bekerja di sebuah perusahaan asing. Sejak saat itu kehidupan saya hanya fokus untuk bekerja bekerja dan bekerja demi membantu biaya sekolah kuliah adik-adik saya. Selain itu saya juga mulai menggandrungi hobi backpacker/traveling yang memang pernah jadi impian saya saat kecil. Sehingga saat hari libur saya gunakan untuk backpacker-an bersama teman-teman komunitas Backpacker Indonesia.

Seiring dengan kemajuan teknologi dan berkembangnya sosial media, saya dapat kembali bertemu dengan teman-teman saat sekolah dan saat masih berada di Sumatera dulu. Tentu saja saya merasa senang dapat berkomunikasi lagi dengan teman-teman lama. Bahkan kami sedikit banyak dapat saling melihat kehidupan masing-masing melalui berbagai sosial. Hal yang awalnya saya syukuri ini akhirnya malah membuat saya jengah. Pertanyaan “Kapan kawin?” semakin sering terdengar. Ada yang hanya sekedar bertanya, namun banyak juga yang berujung dengan ceramah panjang lebar. Ada yang menasehati dengan baik dan penuh empati, namun lebih banyak yang menghakimi. Dan yang paling membuat saya kesal adalah tuduhan bahwa saya belum menikah karena terlalu pilih-pilih dan mengejar kesempurnaan. Dan semua ini pada akhirnya membuat saya lebih sering menghindari acara-acara reuni dan tidak banyak berinteraksi lagi dengan teman-teman lama baik melalui dunia nyata maupun grup di sosial media. Saya lebih suka bertemu dengan orang-orang baru yang tidak pernah memusingkan soal kehidupan pribadi dan pilihan hidup.

Awalnya memang pertanyaan “Kapan kawin?” saya jawab dengan santai.

Ini beberapa contoh pertanyaan yang sering saya dengar,

“Kapan akan menikah?”

Saya akan jawab, “Besok kalau tidak hujan.” Atau “Tahun depan, ditunggu saja.”

“Kapan nikah? Mau nunggu apa lagi? Usia sudah semakin bertambah, semakin banyak saingan yang muda-muda.”

Saya jawab, “Sabar. Saya saja yang menjalani sabar, kenapa kamu yang hanya tinggal nonton tidak sabar.”

“Kapan nikah? Apa mau sendiri terus? Nanti kalau tidak punya anak siapa yang akan mengurus kamu saat tua.”

Dan saya akan jawab, “jadi kamu punya anak hanya berharap ada yang megurus saat tua? Nih, tetangga saya, punya anak empat dan semuanya meninggal saat muda, dan akhirnya orang tuanya hidup sebatang kara saat tua. Banyak juga orang tua yang terlantar karena anaknya tidak mau mengurusnya. Masalah tua ada yang mengurus atau tidak, itu sudah jalan hidup yang tertulis.

Dan banyak cara bertanya yang kadang membuat saya marah. Biasanya pertanyaan ini muncul dari orang-orang yang sebenarnya tidak bahagia dalam pernikahannya. Biasanya mereka akan bertanya begini,

“Kapan nikah? Nikah tuh enak lho, orang bilang surganya dunia. Kalau tidur jadi hangat karena punya selimut berjari (awalnya saya tidak mengerti ungkapan ini). Dan Bla..bla..bla..”

Dan saat pernyataan seperti ini muncul, saya biasanya akan jawab, “Saya tidak seperti kamu, hidup hanya mengurusi soal selangkangan.” Dan mereka pun diam.

Suka-atau tidak suka, saya hidup di negara yang mayoritas penduduknya masih menganggap belum menikah saat kepala tiga itu hal yang memalukan bahkan mnyedihkan. Bahkan banyak stereotipe yang berkembang yang mengatakan perawan tua memiliki masalah psiklogis, mudah marah, jika menjadi guru ia akan menjadi guru yang killer, dan mereka akan selalu merasa dengki. Bahkan Ayu Utami dalam bukunya yang berjudul ‘Si Parasit Lajang’ mengatakan wanita yang belum menikah itu ibarat Parasit Lajang yang numpang di rumah orang tua, seharian bekerja, malam tidur, tanpa berfikir untuk masak atau mengurus taman.

Sebenarnya bagi saya hidup itu mengalir saja, yang penting bahagia. Dan hidup bahagia memiliki banyak cara, bukan hanya dengan menikah. Namun pertanyaan-pertanyaan “Kapan kawin?” yang terkadang melukai perasaan. Pertanyaan itu yang kadang memaksa saya untuk menyadari dan memikirkan sesuatu yang awalnya wajar-wajar saja. Meskipun saya juga masih berharap suatu saat nanti Tuhan akan mempertemukan dengan orang yang membuat saya merasa nyaman dan menjalani hidup bersama hingga mati. Namun saya tidak ingin memaksakan diri menikah hanya karena tidak sanggup lagi mendengar pertanyaan “Kapan kawin?”

Jadi, jangan tanya lagi kapan saya kawin! Bukankah lebih mulia mendoakan dalam hati dari pada bertanya sekedar basi-basi tapi sangat melukai.

DSC_5433

duniarahmi – LEARNING TO DANCE IN THE RAIN

Advertisements